Devin Haney vs Ryan Garcia dan Persaingan Tinju Kelas Ringan Super 63,5 Kg

Read Time:2 Minute, 52 Second

Pertarungan super ringan seberat 63,5 kg antara Devin Haney dan Ryan Garcia menarik perhatian penggemar tinju di seluruh dunia. Mungkin kelas super ringan kurang mendapat respek.

Itu karena bagi petarung level superstar, perbedaannya cenderung pada skala antara kelas ringan dan kelas berat. Floyd Mayweather Jr. ambil bagian dalam tiga pertandingan. Manny Pacquiao pernah satu kali bertarung di kelas super ringan, meraih gelar juara dunia, lalu menghilang. Shane Mosley benar-benar melewatkan episode ini.

Setelah apa yang terjadi antara Ryan Garcia dan Devin Haney pada Sabtu malam, kelas super ringan mungkin menjadi divisi paling menarik dalam tinju. Akankah salah satu petinju berpenampilan menarik ini mampu bertahan lama? Tidak ada yang tahu.

Namun untuk saat ini, kategori 63,5kg menawarkan banyak perspektif untuk dijelajahi. Tapi jangan pernah berasumsi apa pun. Terutama di tinju. Kita semua memiliki prediksi yang salah dan kekacauan selalu terjadi, namun Devin Haney dan Ryan Garcia adalah salah satu contoh paling menonjol yang saya ingat tentang orang-orang yang terobsesi dengan sebuah narasi dan mengabaikan peluang seorang petarung untuk menang dengan penuh percaya diri.

Peristiwa akhir pekan lalu menggagalkan seluruh prediksi mayoritas penggemar tinju Ryan García di seluruh dunia. Pelajaran dari kelakuan aneh Ryan Garcia seminggu sebelum pertarungan adalah Anda tidak boleh terburu-buru menilai petinju underdog akan kalah. Mungkin banyak yang beranggapan bahwa kelakuan tak menentu petinju seperti Ryan Garcia akan berujung pada kekalahan telak.

Jelas, di atas ring, Ryan Garcia telah membalikkan semua asumsi tersebut. Ryan García berhasil keluar dari depresi mentalnya. Ryan Garcia melangkah ke ring tinju saat hook kirinya menjatuhkan Devin Haney pada ronde ke-7, 10, dan 11. Orang mungkin berpendapat bahwa Ryan Garcia mampu menang melawan Haney karena dia masuk ring dengan kelebihan berat badan 10 pon.

Dia juga tidak berusaha menurunkan berat badan. Dia terlihat jauh lebih besar daripada Haney di atas ring, dan meskipun ada banyak situasi di mana apa yang disebut “keuntungan” tidak terlalu penting, ini adalah situasi di mana saya tidak dapat mengabaikan dampaknya terhadap hasil pertandingan. Garcia memiliki keunggulan yang jelas dalam hal kekuatan fisik dan pukulannya mempengaruhi Haney sejak awal, sedangkan yang terjadi justru sebaliknya. Kedua sisi persamaan mungkin sedikit berbeda jika Garcia adalah petinju super ringan dengan berat 195 pon.

Jarang sekali pegulat kelas dunia menggunakan gerakan yang membuatnya seolah-olah dia tidak tahu apa yang dia lakukan, selain putaran 90 derajat searah jarum jam dan menutup-nutupi. Namun di tahap akhir pertarungan, metode mulai terlihat dalam menghadapi hiruk pikuk, mendaratkan pukulan hook kiri saat Haney membuka dan mengikutinya dengan sikap bertahan yang tidak seperti biasanya.

Jika kita kembali ke lima puluh tahun yang lalu, semua orang mengira Muhammad Ali cukup gila hingga membiarkan George Foreman mengalahkannya di Zaire. Tapi dia tahu apa yang dia lakukan.

Kini setelah Garcia mengalahkan Haney, Anda harus yakin akan ada minat. Mereka merupakan dua bintang terbesar dengan berat badan antara 61,2 kg dan 63,5 kg atau 64,9 kilogram. Hanya Garcia yang tahu betapa mudah atau sulitnya dia mencapai berat badan 63,5 kilogram di masa depan.

Namun, kita mungkin tidak akan melihat Garcia di kelas 63,5kg atau 66,6kg untuk sementara waktu. Setelah mencapai puncak gunung, Tyson Fury membutuhkan istirahat dua setengah tahun agar bisa kembali termotivasi. Tidak mengherankan jika Garcia memiliki masalah kesehatan mental serupa. Lihat kembali betapa salahnya sebagian besar dari kita tentang hasil akhir Devin Haney vs. Ryan Garcia. Tapi inilah tinju dengan segala drama di dalam dan di luar ring yang akan menentukan hasil akhir pertarungan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Bandara Dhoho Resmi Beroperasi, Citilink Buka Rute Penerbangan
Next post Membuka Diri dan Meningkatkan Kepekaan Bagian dari Prinsip ESG